20 Desember 2011

'cause we are Forever



"kamu tau engga, aku bosan sama kamu !" suara si cwek melengking tinggi "kamu selalu cuekin aku ! dan ketika aku marah, well,
kamu berhasil buat aku tersenyum, karea kamu pura-pura engga tau, kan, aku lagi marah !" semakin tinggi samapi batas wajarnya..
Si cowok hanya diam, tak menjawab, menunduk, seperti sudah tau apa saja kesalahannya, wajahnya pcat, entah pucat karena di marahin, atau karena apalah
kemudian dia berpikir sejenak, lalu berkata "maaf.."
si cewek menatap sinis, membuka
 mulut, sipa melontarkan kata-kata pedas lagi...

si cowok haya tertunduk..
"hhh.." ssi cewek tidak melontarkan kata-kata pedanya, dia hanya membuang muka, berbalik arah, berjalan ke arah pintu, dan pergi..
Sementara si cowok hanya terdiam, dia tidak tau harus berbuat apa lagi..
tiba-tiba "yah, aku punya Ide, tapi, ehhm, dia disana tidak, yah ? ah, sudahlah, ini demi dia :)" si cowok pergi ke dapur, membawa pisau, dan pergi mengejar si cewek..
"benar dugaanku, kamu pasti disini :)" si cowok menatap si cewek. "kenapa kamu kesini ?"
si cowok tidak menjawab, dia hanya berjalan ke arah si cewek sambil membawa pisau yang telah ia siapkan..
kemudian ia menancapkan pisau tersebut, di pohon, pohon di sebelah si cewek duduk..
si cewek pura-pura tidak tahu, ia hanya melihat pemandangan kota dari atsa bukit tersebut..
"uyeah, sudah jadi, sayang :D liat deh !" si cowok selesai mengukir tulisan tadi..
si cewek melirik sedikit, tapi, pura-pura tidak tahu..
"ayolah sayang.. kenapa sih kamu..." si cowok menggoda ceweknya "ah, yaudah deh kalo gitu, aku pulang duluan yah, hati-hati disini sayang" si cowok berlalu
si cewok jalan sempoyongan, pergi meninggalkan si cewek yang dari tadi hanya diam dan nyaris seperti patung..
setelah si cowok pergi jauh, si cewek melihat tulisan yang di ukir tadi 'Forever and Always..'
si cewek tersenyum sepanjang jalan, membeli bunga di jalanan, dan bermaksud pergi ke rumah si cowok,
yah, ingin meminta maaf..
sesampainya di sana, dia kebingungan, "kenapa ini ?" pikirnya, orang-orang melihat ke arahnya..
sangat ramai disana, hitam.. kemudian dia berkata dalam hati "ini bukan pemakaman kan, bukan ?! tadi dia masih sama aku kok.."
mama si cowok yang berlinangan air mata melihat ke arah si cewek, berjalan mendekat, memeluk si cewek dan berkata "sayang, dia sudah pergi.. mau melihatnya ?
ayo sini tante antarkan" mama si cowok mengusapkan air mata si cewek yang mengalir perlahan..
ohya, tadi dia meninggalkan surat buat kamu.."
kemudian dia membuka surat itu, dan membacanya, pelan, sangat pelan..
sambil terisak, nyaris tak terdengar..


"maaf ya sayang, aku pergi duluan tanpa seizin kamu..
aku engga mau ninggalin kamu selamanya kok,
tapi... mau gimana lagi, Tuhan udah ngambil nyawa aku duluan..
Maaf ya selama ini aku sering cuekin kamu..
aku kerumah sakit, sayang, dokter bilang, aku engga bisa hidup lebih lama lagi,
aku kena penyakit-apa gitu- hehehee, susah bilangnya
maaf aku engga bisa buat cerita cinta yang beda kayak orang lain..
maaf, aku buat cerita yag udah pasaran, harus ninggalin kamu karena penyakit..
bukan aku yang mau, sayang.. tapi, Tuhan..
sayang, tadi aku udah ukir tulisan 'Forever and Always..'
gimana sayang ? udah dilihat ? jangan ngambek lagi dong  :3
eehh, jangan nangis lagi yah, sayang.. aku masih ada sama kamu..
di hati kamu, panggil namaku, kamu pasti engga akan kesepian lagi..
makasih selama ini yah, sayang..
Love you.."

si cewek menangis sambil memeluk mama si cowok..
menangis, tapi tersenyum..
lalu dia berkata dalam hati, ih, kamu soktau deh..
aku engga nangis tau, cuma air mataku aja yang keluar..

#cerita ini hanya fiktif belaka, kalo ada keslahan, ataupun ada jalan cerita yang sedit nyeleneh, harap di maklumi yah :)

3 komentar:

  1. I LIKE Ur BLOG :D
    especially the song that u add at in...
    its Cool for me and its can make me smile ( Happy) to hear that...:D (Y)
    LIKE IT.!

    BalasHapus

kalo ada kesalahan, mohon komennya :) makasih
kalo ga mau komen, klik tombol reaksinya aja yah :D